Rancaknya Kuda Lumping Meriahkan Panggung Kahanan Magelang

BERITAPANTURA.id, SEMARANG – Kali ini, gelaran seni budaya panggung kahanan yang disiarkan secara virtual dihelat di Pendopo Joglo Rumah Dinas Wali Kota Magelang. Suara gamelan mengalun sendu mengiringi kemunculan para penari kuda lumping dari Sanggar Seni Wahyu Eko Budoyo Temanggung yang mengawali pertunjukan di Panggung Kahanan road show, Rabu (28/04/2021).

Selain kesenian kuda lumping, Woro Widowati, Justin Liee, dan seniman musik seKaresidenan Kedu juga ikut meriahkan gelaran ini. Pemutaran film pendek “Kendang Keriuk” yang disutradarai sienas muda Magelang Gepeng Nugroho juga turut disajikan.

Penari kuda lumping dari Sanggar Seni Wahyu Eko Budoyo Temanggung mengawali pertunjukan di Panggung Kahanan road show di Pendopo Joglo Rumah Dinas Wali Kota Magelang, Rabu (28/04/2021). (Foto: Diskominfo Jateng)

Lincah dan atraktif penari kuda lumping menjadi daya tarik penonton. Apalagi diiringi suara musik dari gamelan yang masih terbilang baru. Ya, satu set gamelan milik Kuda Lumping Wahyu Eko Budoyo merupakan bantuan dari Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Pimpinan Kuda Lumping Wahyu Eko Budoyo, Agus Setyawan menuturkan bahwa kesenian tari kuda lumping sudah menjadi turun temurun dari leluhur di desanya. Hingga saat ini, masih dileastarikan.

“Tiap minggu kita latihan, meski tidak ada tanggapan saat pandemi. Ini bentuk semangat kami dalam melestarikan kesenian,” kata Eko.

Semangat seniman itu direspon baik oleh Gubernur, dengan memberikan bantuan berupa alat gamelan. Bahkan, bantuan itu bukan hanya kelompoknya saja yang menerima. Ia mencatat ada sekitar 80 desa di Kabupaten Temanggung yang menerima bantuan tersebut.

“Kurang lebih ada 80 desa yang mendapar bantuan gamelan. Nilainya macam-macam, mulai dari Rp 75 juta sampai Rp 200 juta. Disesuaikan dengan kebutuhan,” bebernya.

Nah, Panggung Kahanan kali ini sebagai pembuktian keseriusan seniman dalam melestarikan seni.

“Iya, ini sangat bermanfaat bagi seniman, menjadi ruang ekspresi. Harapannya dapat diselenggarapan di tiap daerah,” jelasnya.

Serupa juga disampaikan Reviana, bassis Relita Modern Band asal Temanggung yang merasa mendapat perhatian setelah adanya Panggung Kahanan.

“Band ini diresmikan 2018, setelah pandemi job menjadi sepi. Ada satu, dua tanggapan tapi harus protokol ketat. Nah, Panggung Kahanan ini sangat bagus untuk ekspresi seniman,” tandasnya.

Panggung Kahanan kali pertama digelar pada bulan Ramadan tahun 2020 di rumah dinas gubernur Jateng dan saat ini sudah menginjak putaran ketiga. Pagelaran secara daring ini merupakan respon Ganjar untuk membantu para seniman tetap kreatif di kala pandemi.

Pada bulan Ramadan tahun ini Panggung Kahanan digelar di enam kota. Dimulai di Kendal, Pati, Kota Magelang, Banyumas, Kota Surakarta, dan Kota Pekalongan. (BP/02)

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: