Ubah Kawasan LLDikti Jateng Jadi Adem dan Produktif dengan Mencanangkan “Go Green”

BERITAPANTURA.id, SEMARANG – Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah mendukung pencanangan program Go Green dari Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDikti) Wilayah VI Jawa Tengah. Menurutnya, program tersebut untuk mengubah stigma kawasan Bendan Duwur yang gelap dan kumuh, menjadi area yang asri, hijau dan bermanfaat bagi masyarakat umum. Hal itu, disambut positif oleh Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen.

“Ayo kita canangkan bersama-sama supaya daerah ini menjadi sebuah kawasan yang produktif, tidak seram lagi, bukan hanya sebagai kawasan tujuan tetapi menjadi kawasan kebutuhan. Jadi masyarakat bisa ngadem, berwisata, serta mendapatkan informasi pendidikan,” ujar Gus Yasin, sapaan akrabnya, Rabu (10/03/2021).

Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen melakukan penanaman pohon di kawasan Bendan Duwur, Kecamatan Gajahmungkur, Rabu (10/03/2021). (Foto: Humas Jateng)

Dengan dicanangkannya LLDikti Wilayah VI Go Green yang ditandai dengan penanaman pohon cemara papua, Gus Yasin berharap program itu mampu menjadi simbol awal dibangunnya sebuah kawasan alternatif baru area publik.

Menurutnya, untuk menindaklanjuti pencanangan LLDikti Wilayah VI Go Green membutuhkan waktu, inovasi, dan renovasi. Selain itu harus ada kerja sama dan gotong royong semua pihak, seperti masyarakat, perguruan tinggi, pemerintah pusat, provinsi maupun daerah.

“Pemprov Jateng tentu senang dan mendukung adanya pencanangan Go Green ini. Apalagi program ini untuk melanjutkan program salah satu gubernur kita duhulu, yang telah memberikan hibah atau waqaf lahan seluas ini untuk kawasan pendidikan,” terangnya.

Sementara itu, menurut Lukman, selaku Sekretaris LLDikti Wilayah VI Jawa Tengah, mengatakan tanah seluas sekitar 45 hektare di Kelurahan Bendan Duwur, Kecamatan Gajahmungkur yang akan dilakukan penanaman, merupakan hibah dari Pemprov Jateng melalui mantan Gubernur Jawa Tengah, Supardjo Rustam pada tahun 1982. Selain dibangun Gedung LLDikti Wilayah VI Jawa Tengah, di kawasan tersebut juga berdiri 12 perguruan tinggi.

Melalui pencananangan LLDikti Go Green selanjutnya, akan ada pembaruan dan penataan kawasan yang bisa dinikmati oleh masyarakat. Seperti taman, area olahraga, tempat santai, dan fasilitas umum lainnya.

“Dari sini kalau sore hari bisa melihat kapal-kapal di ujung utara Semarang, dapat melihat lalu lalang pesawat terbang dan pemandangan indah Semarang bagian bawah. Kawasan ini sangat cocok untuk lokasi wisata pendidikan dan hiburan. Sampah-sampah akan dibersihkan dan lahan tidur (lahan yang tidak digunakan) akan ditata. Dari lokasi ini semua akan dimulai,” terang Lukman. (BP/02)

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: